Obyek Wisata Provinsi Sulawesi Tengah

Obyek Wisata Provinsi Sulawesi Tengah

Provinsi Sulawesi Tengah adalah wilayah yang indah dengan gunungnya; danau dan lembah menghiasi area ini. Semua hal itu adalah potensi wisata yang menjadi daya tarik bagi wisatawan untuk mengunjunginya. Daya tarik pariwisata utama di Sulawesi Tengah adalah kawasan megalith omission dari zaman bersejarah, yang tetap di Bada dan Besoa, namun keindahan alam dan sosialisasi publik menjadi aset berharga untuk ekspansi pariwisata di daerah ini. Sulawesi Tengah adalah salah satu daerah di Indonesia yang memiliki solidaritas yang cocok antara keindahan alam, properti budaya dan sejarah panjang. Berikut ulasan Harga Daihatsu Makassar mengenai objek wisata terbaik Provinsi Sulawesi Tengah.

Poso

Ada beberapa lokasi menarik untuk dikunjungi di sekitar Poso terutama bagi mereka yang suka berenang atau snorkeling; salah satunya adalah Pantai Madale, yang terletak sekitar 5 Km di timur Poso. Lebih jauh ke timur, di 20 Km dari Poso, ada Pantai Matako dengan pasir pantai putih, Sementara, Pantai Toini terletak sekitar 7 Km dari Poso ke barat. Pantai ini sangat populer karena ada sejumlah restoran yang menyajikan hidangan laut yang lezat. Pantai ketiga ini dapat dicapai dengan kendaraan umum (mesin trishaw) dari terminal dekat ke pasar Poso.

Sekitar 40 Km dari Poso ke arah timur ada Tombiano yang memiliki gua besar yang terletak di kelelawar; di Maranda yang terletak sekitar 47 km barat Poso ada riam serta sumber mata air panas di mana pengunjung dapat berenang; Gua Tampenaporo terletak di 22 Km di Poso selatan, di jalan menuju ke Tentena. Untuk mengunjungi lokasi gua dan air terjun ini Anda dapat bergabung dengan kendaraan umum lainnya dari terminal Poso ke tujuan yang tepat, dan meminta sopir untuk mengurangi Anda di lokasi yang hilang.

Lembomawo terletak sekitar 4 Km di Poso selatan dan dikenal sebagai pusat kerajinan eboni ukiran kayu. Untuk mencapai tempat ini Anda bisa bergabung dengan trishaw mesin lainnya dari terminal Poso dan ke bawah di Lembomawo. Dari Lembomawo Anda dapat berjalan kaki (4 Km) ke Ranononucu melalui dua jembatan gantung. Di sini ada banyak toko yang menjual ebony.

Danau Poso

Danau terbesar ketiga di Indonesia memiliki luas sekitar 32300 hektar dengan kedalaman sekitar 450 meter. Danau Poso memiliki panjang 32 Km dan lebar 16 Km. Situasi Danau berada di ketinggian 600 meter di atas permukaan laut membuat udara daerah ini nokturnal nyaman tanpa terlalu dingin. Kunjungi Danau Poso untuk menjadi alasan utama orang-orang untuk berhenti di Tentena dan Pendopo, yang masing-masing terletak di bagian utara belakang dan selatan Danau Poso. Kedua tempat ini dikaitkan dengan fasilitas pendukung untuk menyeberang danau transportasi biasa. Turis dapat berjalan menyusuri daerah pedesaan di sekitar danau atau menyewa perahu untuk mengelilingi danau. Danau Poso juga terkenal karena memiliki taman anggrek bernama Bancea Orchid Garden yang memiliki koleksi anggrek liar. Taman ini dapat dicapai dengan berjalan kaki (11 Km) atau bergabung dengan mobil sewaan lain ke Taipa dari Pendolo.

Lokasi wisata Air Terjun Salopa berada di kawasan hutan dekat Tentena, ada sejumlah jeram, air terjun dan beberapa kolam dengan air transparan sebagai kristal bening.

Air Terjun Sulewana

Air Terjun Sulewana terletak 10 Km dari Tentena. Untuk mencapai tempat ini Anda dapat bergabung dengan trishaw mesin lainnya, yang menuju ke utara dan dilanjutkan dengan berjalan kaki 3 Km di setiap bulan Agustus adalah, dilakukan acara bernama Poso Lake Festival yang merupakan acara budaya terbesar di wilayah ini. Festival ini diikuti oleh masyarakat desa yang tinggal di daerah yang indah ini. Pendolo, yang terletak di ujung selatan dan berada di pinggiran Danau Poso, adalah desa yang sunyi.

Taman Nasional Lore Lindu

Taman nasional ini mencakup luas 250.000 hektar luas dan tanaman kaya aneka beraneka ragam dan berbagai jenis hewan dan serangga, termasuk kupu-kupu yang lebih besar dari tangan manusia. Kawasan taman nasional juga menjadi tempat masyarakat asli dengan pakaian adat mereka yang cantik dan biasanya digunakan saat pelaksanaan acara tradisional. Daya tarik lain di taman nasional ini adalah benda-benda (rikinan) yang dibuat oleh lelaki bersejarah dari zaman megalith yang pernah hidup di wilayah ini sejak ribuan tahun lalu. Sejumlah relik dapat ditemukan di Bada dale, Besoa dan Napu.

Tentena

Tentena yang terletak di bagian belakang Danau Poso utara adalah desa yang lebih luas dan lebih indah dari Pendolo. Tempat ini dikelilingi perbukitan yang ditumbuhi tanaman cengkeh. Ketika cengkih berdarah (hingga Juni hingga November), pohon cengkeh akan mengeluarkan aroma bunga cengkeh. Tentena memiliki fasilitas akomodasi dan restoran lengkap, tetapi pantai di Tentena masih indah dibandingkan di Pendolo. Lokasi yang menarik, yang harus dikunjungi ketika Anda berada di Tentena adalah jembatan sepanjang 210 meter yang berada di bagian belakang menjadi Danau Poso utara. Di bawah jembatan, air danau mengalir deras menuju sungai untuk memulai perjalanan panjang menuju ke laut.

Tentena terkenal dengan hewan belut dengan panjang mencapai dua meter. Hewan-hewan ini hidup di dasar danau dan banyak yang keluar mengikuti arus air menuju sungai. Di tepian sungai ada Gua Pamona. Panorama dekat ke gua ini cukup cantik. Lebih jauh ke kota, di jalan menuju ke Kolonodale ada Gua Latea yang berisi tulang mayat yang terkubur di masa lalu.

Palu

Palu adalah ibukota Provinsi Sulawesi Tengah, yang secara geografis wilayah ini terletak di bagian utara. Kota yang jarang hujan dikenal sebagai salah satu kota kering di Indonesia dengan udara panas di sore hari dan dingin malam hari. Dalam sejarahnya, Palu pernah diduduki oleh tentara Jepang di dunia kedua. Secara umum, kunjungan wisata Palu karena ingin melakukan perjalanan ke Taman Nasional Lore Hindu yang berada di Palu selatan atau Tanjung Karang yang berada di utara.

Jika berada di Palu mungkin Anda dapat mengunjungi Museum Provinsi Sulawesi Tengah yang memiliki koleksi benda-benda seni rakyat serta objek arkeologi. Anda juga dapat mengunjungi rumah tradisional Banua Souraja dan Datu Karama. Pantai Palu adalah pantai bersih.

Kolonodale

Kota kecil ini terletak di salah satu sudut Teluk Tomori dengan panorama yang indah. Kolonodale adalah pintu gerbang menuju Morowali Garden, yang merupakan kawasan lindung. Daerah ini memiliki tingkat ketinggian curah hujan dan berlangsung hampir sepanjang tahun. Waktu terbaik untuk mengunjungi tempat ini adalah selama bulan September dan November. Sebagian besar penginapan, toko dan pasar berada di area yang tidak jauh dari dermaga utama. Jalan yang bersimpangan di depan pasar juga berfungsi sebagai terminal bus.

Teluk Tomiri

Sebagian besar turis yang tinggal di Kolonodale akan menuju ke Morowali dan tidak memanfaatkan kesempatan untuk melihat panorama yang indah di sekitar Teluk Tomori. Di sekitar kawasan Teluk Tomori ada teluk kecil dengan pertemuan batu ke darat dengan air laut yang jernih. Area teluk dikelilingi oleh perbukitan yang tertutup di atas hutan; begitu juga di wilayah perairan di sekitar pulau teluk kecil yang di bagian tengahnya tumbuh oleh hutan yang masih asli dan di pinggirannya yang terentang adalah pantai yang indah. Semua hal bersatu untuk menjadi keindahan alam yang mengesankan.

Di sepanjang Pantai Kolonodale, ada karang yang memiliki fosil dan gambar tangan manusia bersejarah yang menempel di batu. Juga ada karang, yang berbentuk jamur. Untuk menikmati semua keindahan ini secara optimal, maka wisatawan perlu menyewa speed boat dari Kolonodale dengan tarif sekitar Rp 100000 per hari.

Donggala

Selama kolonial, Donggala adalah kota pelabuhan dan perdagangan yang cukup sibuk di wilayah Sulawesi Tengah. Tetapi ketika pelabuhan Donggala memiliki kedangkalan, maka kapal dagang yang biasanya berhenti di tempat ini, pindah ke pelabuhan lain. Sekarang, posisi Donggala untuk turis, hanya sebagai kota transit sebelum menuju ke ‘Tanjung Karang’, yang merupakan lokasi wisata penting di wilayah ini.

Karang Foreland

Karang Foreland terletak sekitar 5 Km di Donggala utara adalah daerah pantai dengan pantai pasir dan laut adalah nyata tolong untuk kegiatan air seperti berenang dan snorkeling. Para wisatawan yang datang ke tempat ini adalah mereka yang suka dengan pasir pantai, air laut dan sinar matahari. Lokasi obyek wisata ini memiliki fasilitas akomodasi yang cukup dan sebagian besar penginapan di tempat ini telah menyewa peralatan snorkeling.

Kepulauan Togean

Turis asing, yang mengunjungi kepulauan Togean untuk pertama kalinya, akan merasa jatuh cinta dengan keindahan pulau karang di tempat ini. Keindahan alam Togean membuat banyak wisatawan akhirnya memilih untuk tetap lebih lama dari rencana semula. Kepulauan yang terletak di tengah Tomini Bat ini tumbuh oleh kawasan hutan, yang belum tersentuh dan menjadi tempat berlindung bagi hewan-hewan di dalamnya. Namun keindahan sesungguhnya berada di pantai dan laut. Berbagai kombinasi bentuk batu bersatu dengan biru laut yang jernih menjadikan keindahan tempat ini menjadi tidak terkesan.

Kepulauan Togean adalah satu-satunya tempat di Indonesia yang memiliki tiga wilayah batu yang berbeda tetapi tetap di satu area yang sama. Tiga wilayah batuan adalah batuan atoll, batu pembatas dan batu pantai, semuanya menjadi habitat flora dan fauna laut. Atoll rock adalah bentuk pulau karang yang ditengah-tengahnya terdapat danau yang dalam. Barrier rock adalah deretan batu yang berurutan melingkari pulau yang terlihat seperti benteng atau tembok di laut yang melindungi pulau lain dalam kedekatan dari gelombang laut yang berhadapan. Ketinggian batu ini mulai dari dasar hingga permukaan laut hingga 200 meter, ini tidak termasuk bagian dari batu di permukaan, yang mampu mencapai ketinggian beberapa meter, lagi.

Pulau Togean

Daerah pemukiman utama di Pulau Togean adalah desa Katupat yang memiliki pasar kecil dan sejumlah toko. Di sekitar pulau ada daerah pantai, yang lebih indah dari tempat lain dan lokasi jugs untuk trekking bagi wisatawan yang sudah muak dengan kegiatan menyelam, berenang, atau snorkeling. Tempat ini juga tersedia penginapan, misalnya Melati Motel, Fadhila Cottages dan Bolilanga Indah Motel.

Pulau Batudaka

Pulau Batudaka adalah pulau terbesar dan paling mudah dijangkau di kepulauan Togean. Di Pulau Batudaka ada dua desa yaitu Bomba dan Wakai. Desa Bomba, mereka adalah daerah pemukiman, yang terletak di bagian barat laut kepulauan Togean. Bomba adalah tempat yang paling indah di daerah Togean dan tidak ramai, maka sebagian besar turis ‘melewati tempat ini hanya untuk menuju tujuan utama yaitu ke Wakai di Pulau Kadidiri.

Namun Bomba adalah tempat yang menarik. Di sini, pengunjung dapat berenang dan snorkeling di lokasi yang baik. Anda juga dapat mengunjungi gua kelelawar, yang terletak di dekat Bomba tetapi untuk mengunjungi tempat ini diperlukan oleh pemandu.

Wakai

Wilayah pemukiman terbesar di Togean adalah Wakai. Tempat ini adalah titik keberangkatan untuk kapal, yang akan menuju ke Pulau Kadidiri. Di tempat ini ada dua tempat penginapan dan sejumlah toko pakaian laki-laki. Beberapa kilometer ke arah pedalaman ada air terjun. Wisatawan dapat melakukan perjalanan yang menyenangkan menuju ke air terjun melalui desa-desa, yang tinggal di daerah ini.

Pulau Kadidiri

Pulau Kadidiri, yang terletak tidak jauh dari Wakai, merupakan pusat kawasan wisata di Pulau Togean. Pulau Kadidiri adalah pulau yang sangat populer di kalangan wisatawan karena pantai ini benar-benar bagus dengan lokasi snorkeling dan menyelam dengan primadona yang nyata dan juga tersedia banyak rumah lumba-lumba. Di sebelah barat pantai ada karang terjal berurutan yang menjadi habitat kepiting batu.

Pulau Malenge

Pulau Malenge adalah pulau yang agak tertutup namun memiliki wilayah perairan yang sangat bagus untuk snorkeling dengan lokasi yang tidak jauh dari pantai. Penduduk lokal dengan bantuan LSM telah membangun rute perjalanan untuk melewati hutan ambien dan hutan bakau yang baik untuk membantu mengetahui tempat-tempat atau habitat hewan di pulau ini seperti monyet, rangkong, sotong dan salamander.

Pulau Walea Kodi

Satu-satunya pemukiman di Pulau Walea Kodi adalah di desa Dolong, yang merupakan desa nelayan yang cukup diaduk. Fasilitas pariwisata dan transportasi di tempat ini sangat terbatas. Dolong, memiliki pantai yang tidak terlalu bagus tetapi ada sejumlah lokasi untuk snorkeling.

Kepulauan Banggai

Kepulauan ini adalah area yang sangat bagus untuk melakukan berbagai aktivitas air seperti berenang dan menyelam. Di wilayah perairan ini, wisatawan dapat melihat dugong atau sapi laut dan bahkan ikan paus. Meskipun panoramanya sangat bagus tetapi fasilitas akomodasi di pulau ini masih terbatas tetapi turis itu mengaku menginap di rumah milik penduduk setelah meminta izin kepada kepala desa setempat. Turis dapat menyewa speedboat, yang dapat dipenuhi di setiap desa jika kita ingin mengelilingi daerah kepulauan ini.

Sumber : We Know Indonesia