Tempat Teratas di Tana Toraja Wajib Dikunjungi

Tempat Teratas di Tana Toraja Wajib Dikunjungi

Dalam posting ini kami berbagi dengan Anda bagaimana menjelajahi tempat-tempat teratas di wilayah Tana Toraja yang menakjubkan. Wilayah ini menawarkan banyak tempat menarik di mana Anda dapat belajar dan memahami tentang budaya yang menarik ini dan juga menikmati pemandangan yang indah.

Kami memilih desa Rantepao, sebagai base camp untuk memulai petualangan kami karena desa yang baik untuk menjelajahi seluruh wilayah. Hal nomor satu yang harus dilakukan sementara di Toraja adalah mengunjungi Upacara Pemakaman. Kematian adalah peristiwa paling penting dalam budaya ini dan semuanya terkait dengannya.

Apa lagi yang bisa kita lakukan? Mengunjungi rumah-rumah tradisional adalah daya tarik utama lainnya; Rumah adalah simbol paling ikonik dari Tana Toraja. Ini berbentuk seperti perahu dan semuanya menghadap ke Utara, melambangkan legenda asal-usul suku Toraja, yang datang lewat laut dari Kamboja. Wilayah ini juga menawarkan pemandangan pedesaan yang spektakuler dengan situs pemakaman aneh yang diukir di tebing batu.

Pasar di Rantepao adalah unik dan setiap hari Jumat diubah menjadi perdagangan pasar Air-Kerbau “PASAR BOLU”. Penduduk desa dari keduanya di sekitar daerah itu, dan yang jauh datang untuk menjual dan membeli air, kerbau dan babi mereka, kebanyakan dari mereka dikorbankan dalam upacara pemakaman aneh mereka. Ini bukan usaha kecil, percayalah padaku! Kerbau hitam kecil berharga sekitar $500 sedangkan yang besar sekitar $1500. Biaya akan meningkat jika seekor kerbau belang (Tedong Bonga) $2000 – $5000, tetapi hanya keluarga kaya yang mampu membeli Albino atau air-kerbau putih yang harganya bisa mencapai $30000.

Bagaimana Cara Menjelajahi Sekitar Tana Toraja

Untuk membantu Anda, kami telah membuat daftar semua tempat yang perlu dikunjungi. Tentunya, Anda perlu mencari tahu di mana upacara pemakaman berlangsung ketika Anda berkunjung.

Kami menjelajahi semua tempat teratas ini dengan sepeda motor. Jalan sempit tetapi tidak terlalu buruk, dan untuk menuju ke lokasi yang berbeda Anda dapat membantu diri Anda sendiri dengan GPS – Kami menggunakan aplikasi di telepon kami “maps.me” yang tidak perlu terhubung ke internet, karena berfungsi dengan telepon udara dan GPS-Jika hilang atau kehabisan baterai, Anda selalu dapat kembali ke cara tradisional: menanyakan arah kepada penduduk setempat.

Cara lain untuk mengunjungi tempat-tempat ini adalah pergi dengan pemandu lokal. Dengan melakukan ini, Anda akan membantu komunitas lokal dan mereka akan memberi tahu Anda semua tentang budaya dan protokol dalam upacara pemakaman.

Jika Anda punya waktu dan lebih suka melakukannya dengan transportasi lokal, kami juga memikirkan Anda dan kami memberi tahu Anda cara mendapatkannya dari A ke B seperti yang dilakukan penduduk setempat. Selamat bepergian !!

Tempat Teratas yang Wajib Dikunjungi di Rantepao Selatan

Kete Kesu

Terletak 6 km dari kota Rantepao, ini adalah desa tradisional yang paling populer dan turis. Selain itu Anda juga dapat mengunjungi batu kubur tertua di Tana Toraja (sekitar 700 tahun). Di pintu masuk ada pasar kecil untuk membeli souvenir buatan tangan.

Menurut pendapat kami, Kete Kesu sedikit terlalu wisata untuk selera kami, tetapi benar-benar layak untuk melihat apakah Anda kekurangan waktu dan tidak akan menjelajahi sekitar untuk melihat sesuatu yang serupa.

  • Biaya masuk Rp 10.000
  • Jarak dari Rantepao: 6 Km

Bagaimana menuju ke sana? Jika karena alasan tertentu Anda tidak bisa mendapatkan skuter, Bus lokal lari dari kota Rantepao.

Londa

Ini adalah salah satu tempat yang paling banyak dikunjungi di Toraja. Ini adalah tempat yang luar biasa menarik yang menampilkan dua gua pemakaman, di mana Anda akan melihat tumpukan tulang manusia yang tersebar di sekitar dan peti kayu tua yang tergantung di dinding gua. Saat berkunjung, bawa obor bersama Anda, jika tidak, Anda harus menyewa lampu minyak seharag Rp 30.000.

  • Biaya masuk Rp 20.000
  • Biaya pemandu Rp 50.000
  • Jarak dari Rantepao: 9-11 Km

Bagaimana menuju ke sana? Dengan pete-pete yang berbatas dari Rantepao ke Makale (tarif: Rp 3.000). Turun di jalan menuju Londa, dan kemudian berjalan sekitar 20 menit atau 5 menit dengan mobil atau ojek (sekitar Rp 10.000)

Kuburan Bayi Kambira

Tempat ini diyakini sebagai tempat pemakaman tertua untuk bayi di pohon. Paling dikenal sebagai ‘kuburan bayi’ adalah situs pemakaman untuk bayi. Ruang persegi diukir di pohon hidup, dan tubuh bayi ditempatkan. Ini adalah praktik dari orang percaya Aluk Todolo (animisme) Mereka percaya bahwa ketika pohon tumbuh begitu juga jiwa bayi dan bahwa mereka akan masuk surga pada usia , saat upacara dirayakan.

  • Biaya masuk Rp 20.000
  • Jarak ke Rantepao: 17km

Bagaimana menuju ke sana? Dapatkan pete-pete yang pergi ke Sangalla dari Rantepao dan minta sopir untuk menurunkan Anda di Kambira (sekitar 40 menit berkendara Rp 10.000)

Suaya

Juga dikenal sebagai “kuburan batu Raja”, ini adalah situs pemakaman unik lainnya. Meskipun tempat itu tampaknya tidak terlalu diperhatikan, di sini, terkubur di ruang berukir di tebing adalah makam keluarga kerajaan Sangalla. Apa yang membuat situs pemakaman ini unik adalah jumlah Tau Tau (lebih dari 40) patung kayu realistis yang mewakili almarhum. Selanjutnya, peti mati dan tulang tua dapat dilihat lebih dekat dengan pondok kecil yang berfungsi sebagai museum hanya di sisi kanan di situs. Dalam kunjungan kami museum kecil ini ditutup tetapi Anda masih bisa melihat melalui kaca, sisa-sisa kehidupan kerajaan masa lalu.

  • Biaya masuk Rp 20.000
  • Jarak dari Rantepao: 19km

Bagaimana menuju ke sana? Kijang (Toyota Kijang atau mobil dengan nomor pelat kuning) terikat ke Makale. Tepat sebelum Makale, pengemudi akan meminta Anda untuk meninggalkan kendaraan. Dari sana, Anda dapat menaiki pete-pete (van biru atau kuning) ke Sangalla. Dari sana, perjalanan dengan ojek (taksi motor) ke Suaya.

Tempat Teratas yang Wajib Dikunjungi di Rantepao Utara

Panorama yang dapat Anda nikmati dari Palawa benar-benar keluar dari Dunia ini dengan situs pemakaman batu yang tersebar di sepanjang jalan sampai mencapai Lembang (Tonga Riu).

Palawa’

Awal yang sempurna untuk rute ini adalah kunjungan ke desa tradisional Toraja yang indah ini. Dengan 11 Tongkonan dan 15 lumbung yang disejajarkan dalam garis paralel, rumah-rumah tradisional ini asli dan Anda dapat mengetahui dari atapnya, di mana rumput alami dan lumut tumbuh.

  • Biaya masuk Rp 20.000
  • Jarak dari Rantepao: 13 Km

Bagaimana menuju ke sana? Pete Pete ke Palawa’ dari pasar Rantepao Bolu, minta sopir untuk berhenti di Palawa’.

Batutumonga

Ini adalah area alami yang indah; jalan mendaki Pegunungan Sesea sangat menakjubkan sehingga mata Anda akan sakit begitu banyak keindahan dari lanskap. Lereng gunung dengan sawah, desa tradisional dan batu bulat besar di mana-mana, yang anehnya tampak seperti jatuh dari langit. Penduduk setempat juga menggunakan batu-batu ini untuk mengubur cinta mereka dan mereka ada di sekitar.

  • Jarak dari Rantepao: 20-24 km

Bagaimana menuju ke sana? Transportasi umum menuju ke Batutumonga dari terminal Bolu. (Rp 10.000 hingga Rp 15.000) atau dengan ojek (tarif tergantung pada negosiasi). Dibutuhkan sekitar 1 jam dengan sepeda motor.

Lo’ko’Mata

Batu raksasa yang mengesankan dengan lebih dari 100 kuburan diukir di dalamnya. Situs pemakaman unik ini sedang dalam perjalanan dari Batutumonga ke Lembang Tonga Riu. Orang-orang lokal telah mengubur cinta mereka di sini sejak abad ke-14 dan masih melakukannya hari ini. Posisi kuburan relevan dengan kepentingan atau kekayaan orang yang dikuburkan. Semakin tinggi ruangan, semakin penting atau kaya orang yang dimakamkan itu.

  • Jarak dari Rantepao: 30 Km

Bagaimana menuju ke sana? Transportasi umum dari Rantepao ke Lo’ko’Mata adalah sekitar Rp 20.000

Cara Menuju ke Tana Toraja dan Tempat Menginap

Tujuan pertama kami di Sulawesi adalah bandara Makassar dan kami memutuskan untuk langsung ke Tana Toraja. Dari bandara kami naik bus yang menuju kota Makassar (Rp 27.000), dan meminta sopir untuk menurunkan kami di mana bus besar berangkat ke Rantepao. Dari sana kami naik bus malam tidur, menghemat waktu dan uang hotel. Perjalanan ini 8 jam dengan biaya Rp 150.000.

Setelah Anda sampai ke Rantepao dan turun dari bus, penduduk setempat akan menunggu Anda menawarkan akomodasi dan layanan sebagai panduan selama Anda menginap. Ada beberapa hostel dan penginapan di seluruh kota. Kami menginap di Wisma Monton untuk Rp 120.000 kamar double, cukup bagus dan dekat dengan Wisma Rihana, di mana kami menyewa sepeda motor seharga Rp 70.000 (dari jam 7 pagi sampai 7 malam). Hotel ini juga menawarkan akomodasi dengan harga yang bagus.

Sumber : Travelling & Dreaming